Top Social

BEGINS WITH LOVE YOURSELF FIRST
BEAUTY. HEALTH. TIPS.

[Talk] Beauty Company Secret ed. 1

Friday, December 2, 2016
AHAHAHAHA ini random talk aja sih dari Tiara, 

dan disclimer, ini dibuat untuk info dari pengematan aku aja bukan dari sumber manapun
sebagai anak yang suka menganalisis berbagai hal, kalo seandainya ada orang brand ataupun 
yang mengerti baca, monggo boleh dikomen kebenarannya!


btw aku pake istilahnya yang gampang dicerna ya, engga yang ekonomi2 banget hehe

1. Beauty Brand Direct  

ini maksudnya Brand nya langsung buka kantor cabang di Indonesia, kemudian 
semua produknya langsung diakusisi dari luar ke Indonesia, biasanya produknya bakalan sama 
persih dengan yang ada di negara asal tanpa ada label diimport oleh PT apapun dan biasanya terfokus di produknya langsung, biasanya juga pemiliknya terlibat langsung dalam peninjuauannya. Terus juga harganya biasanya lebih murah cuma ga stabil karena mereka mikirin keuntunagnnya buat membangun perusahannya di negara tersebut, kecuali negara asal super kaya dan support.

contohnya menurut aku, 

 Shiseido, Laneige dll  

meskipun sempet dibawah naungan PT, shiseido cosmetcis  akhirnya mereka melepaskan diri menjadi PT Shiseido Cosmetics dan jadi lebih mandiri mengatur segala hal yang ada di Indonesia, biasanya juga modal untuk kegiatan akan lebih banyak dan bakalan banyak produk yang masuk secara cepat karena cuma perlu izin BPOM aja buat masukin ke Indonesia. Tapi kalo untuk Shiseido professional (buat rambut) masih dibawah Inderect. 
Begitu pula dengan PT Laneige Indonesia Pasific yang udah bisa mengatur semua strategy nya sendiri. 


2. Beauty Brand Indirect 

Nah kalo ini biasanya dibawah naungan PT asal Indonesia yang kemudian meminta izin buat masukin produk mereka ke Indonesia, 
salah satunya itu PT. Teguh Pesona yang menaungi VOV Cosmetcis, The Balm, Studio Make Up, dan bahkan aku baru menemukan brand baru yang mau masuk :p 

semua bisa di cek sih di http://cekbpom.pom.go.id/

tinggal tulis deh nama merk yang pengen kamu kepoin, 
Tapi karena mereka dibawah PT tersendiri, biasanya produknya jauh lebih mahal karena mereka menghitung untung lebih buat mereka sebelum harga jual di Indonesia. Lalu perizinanya biasanya juga terhitung lebih lama. 


3. Beauty Brand Direct - Multiple Asian Version

Nah kalo ini contoh paling bagus adalah PT Loreal Indonesia soalnya mereka engga fokus di produk Loreal aja tapi semuanya masuk lewat jalur mereka, super rich deh perusahaan kaya gini, 
tapi disini ada yang unik yang engga kalian temuin di Direct biasa, dimana produk mereka 
sebelumnya melakukan uji coba agar sesuai dengan kondisi di negara yang mereka tempatin, 
bisa dibilang ini PR banget, soalnya produknya akan lebih lama sampai,

let's say Maybelline Fit Me yang lamaaa banget baru masuk ke Indonesia, padahal disana sudah beberapa tahun, biasanya mereka melakukan riset dan tes dulu, dan formulanya di ubah serta menyesuaikan daya beli, biasanya disana harganya lebih mahal dan sampe sini lebih murah karena beberapa kandungannya dikurangin hehe. 

Aku sempet protes ke Maybelline Indonesia karena produknya beda sama terster yang mereka kasih, mereka ngasih Velvet Matte dan ternyata di Indonesia yang masuk vivid matte which is warnanya beda dari segi tone/touch of nya. 

Yah begitulah pokoknya, biasanya memang ada penyesuaian kualitas.

4. Beauty Brand in Franchise Store 

Kalo ini kalian pasti mikir macem yang indirect atau inget McD atau KFC, tapi maksud aku disini
adalah Brand yang memang indirect tapi dalam satu store,

contohnya adalah Sephora Indonesia, sebenernya ga tepat sih aku bilang Franchise, ya karena banyak nya brand itu, sebenernya ini jadi kaya indirect karena hampir semua barang diimport oleh PT Sephora Indonesia kemudian memang hanya exclusive dijual di Sephora aja karena di negara asal pun produk ini bekerja sama dengan Sephora. 

kalopun dijual ditempat lain biasanya pake izin khusus, contohnya Glam Glow itu masuknya dari PT Kreasi Mutualisme (Beauty Box) tapi  tetep bisa masuk ke Sephora, ada beberapa juga yang menggunakan perizinan khusus kaya gini. 

5. Beauty Center 
Ini tuh lagi ngetrend banget, macem Sociolla, Althea, Hermo dkk 
biasanya mereka menjadi penampung untuk barang-barang yang bisa dibeli secara online
dan aslinya mereka minta izin ke perusahaan langsung (direct) atau ke PT yang menaungi (indirect) 
dimana penjualan mereka pasti jauh lebih untung karena perizinan di Indonesia soal online shop dunia maya belum seketat izin PBB gitu, 
ini juga berlaku untuk toko online lainnya.

Beauty Center lainnya bisa juga Guardian ataupun Watson, ya bener aslinya harga yang dikasih dari perusahaan itu biasanya cuma 80%-60% aja, jadi kadang kesian kalo brand yang ga bisa masuk karena ada pengaturan harga gitu *ea dicurhatin waktu itu sama brand hihihi*

Jadi kalian bisa beli di toko yang lebih membumi macem onlineshop yang langsung jadi partner
atau DanDan+  hihihi,, 
support local to be global!

Well, itu aja kali ya? 

Kalo kalian tau ada info lagi, monggo di disukiskan hohoho


Fyi, sebenernya memang kalo kalian semua produk ini made in luar negeri, 
bukan produk lokal, jadi kaya sayang banget ga sih?

Padahal kalo dibaca review ku semua produk lokal juga juara banget, tapi ada beberapa alasannya juga, soalnya produk lokal belum bisa selalu konsisten dalam setiap kemasannya 
apakah itu sama persih dengan yang sebelumnya atau engga, terus juga banyak peralatan yang invest-nya miliran gitu dan kadang ga semua PT Terbuka, alias dana pribadi dan keuntungan yang harus diputerin, jadilah Indonesia butuh dukungan kalian guys!

hihihihi, cintailah produk dalam negeri meski platform sayah masih punya luar #apalah







2 comments on "[Talk] Beauty Company Secret ed. 1"
  1. Duhhh tirrrrrr aku baru tau banget nih masalah ginian. Makassh sharing nya loh aku jd tau banyak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahhaa gatau sih, ini pendapat aku aja but yah semoga bermanfaatt <3

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...