Top Social

BEGINS WITH LOVE YOURSELF FIRST
BEAUTY. HEALTH. TIPS.

[INFO] DRAMA MAKE UP IMPORT || Tiaranab

Tuesday, August 16, 2016
Hallooooohohoho... 

*berbeda dengan biasanya ya* 

iyah, karena sudah sedikit putus asa gimana gitu, 
Ini hal yang perlu diberhatikan sebelum mengimport make up sendiri ataupun hal yang perlu diperhatikan ketika belanja online dari website 

Jadi gini, Tiara mau berbagi cerita aja nih, beberapa waktu lalu Tiara mencoba melakukan self-import ke Indonesia untuk make up yang lagi diskon gitu, sebulan dipantengin tracking codenya ya ko ga sampe-sampe, mungkin ketahan pas lebaran. Nah sampelah di Indonesia sebelum ke Hongkong dulu, dan dibilangnya di custom alias lagi di beacukai, sebulan lebih. Engga ada satupun yang nelefon, 
Tiara bolak balik email pihak importir agar bisa ditracking, karena mereka pake FedEx ya Tiara cecerlah orang FedEx nya, 
FedEx Indonesia bilang tracking numbernya salah, minta yang lain. Panik.

Minta ke importir, mereka bilang bener ko. Coba lagi, ada kali email 7x sampe Tiara diemail oleh 
perempuan yang ngasih tau kalo iya, ternyata ga bisa pake code itu untuk di FedEx Indonesia 
dan akhirnya di direct ke EMS coba. 

Well, setelah membaca itu EMS dari pos Indonesia, seketika paham, dulu memang sering kirim-kirim surat dan pake perangko dari Luar Negeri dan selalu via Pos Indonesia.

Ya tapikan perangko.

Ga kepikiran kalo semuanya kalo self import bakalan masuk ke Pos Indonesia.

Terus kenapa ada FedEx kalo sampe di Indonesia kenanya pos Indonesia lagi? 

#door 


Okelah, singkat cerita Tiara telefon orang Pos Indonesia, engga free toll, 
jadilah percakapan itu menguras pulsa. 

Dia akhirnya bilang, coba di telefon ke orang bea cukai karena ternyata ditahan mereka. Barang engga bisa masuk.


Oke, aku pun telefon nomer yang diberikan, untung sempat, nah disana dijelaskanlah oleh perempuan yang bersuara lembut selama 30 menit (dan ga toll free) pulsak baru isi langsung abis T^T.

Intinya adalah, barang ini engga bisa masuk karena tidak memenuhi syarat berupa, 
Make up tidak terdaftar di badan BPOM. 

selesai.

Lalu gimana resikonya, barang TIDAK BISA DITEBUS dan hanya bisa dikembalikan.
Kalo tidak, adalam 3 bulan (tanpa tanggapan), akan seger dimusnahkan.

*lyke yea, dey burn ur $1500 mekup :(*

akupun bertanya, apa bisa dikirim ke Singapore yang sama sekali engga ada peraturan soal makeup?
tidak bisa karena bentuknya bukan solid, jadi cuma yang solid saja yang bisa, kalo liquid, gas dan sejenisnya tidak bisa. Kali itu barang aku creamy dan yaudah, terpaksa dikirim ulang. Untung importirnya mau dikirim ulang :') *terhura*

Dia bilang langsung diurus aja ke tempat mereka. Okelah, Dia cuma bilang dikantor bea cukai pusat.

err... itu dimana.

akhrnya, setelah ditutup dan sepulang kuliah Tiara cari-cari lokasinya berasarkan nomer telefon, 

ternyata ada di Pos Indonesia di Kota yang Djuanda. Langsunglah kesana, dengan harapan no more fee atau uang yang dikeluarkan :) 

Dan sampe sana super puas banget sama pihaknya, bapak-bapak itu dengan ramah menjawab ke gundahan saya yang ga ngerti apa-apa.
Ternyata lokasinya di lantai 3, dan pas sampe lumayan lenggang saat itu.

Ada seornag mas-mas ganteng berbadan tegap yang lagi beresin file. Yaampun dia unyu banget *plak* dan langsung aja setelah saya sapa dia persilakan duduk kemudian curhat.

Akhirnya dia menyerahkan selembar kertas formulir pembalian barang yang perlu ditanda tanganin lengap dengan data diri berupa KTP/SIM/Paspor, kebetulan ga bawa cuma bawa KTM (Kartu Tanda Mahasiswa), untungnya bisa. Cuma 10 menitan (karena gue nanya ini juga),
setelah itu selesai. Oh Thank you God, engga disuruh bayar apa apa sama si mas ketje ini.
Namanya mas Ibnu btw, thank you maz.


Nah apa yang gue obrolkan? Gue kepo donggggsss.. ko bisa sih ada BANYAK 
perusahaan yang bisa import produk mereka meski ga ada di BPOM like Alth*a, Herm* dan sebagainya, ternyata mereka memang punya Home Base di Indonesia, jadi memungkinkan buat mereka Transfer Barang dan punya izin yang dikhusukan untuk perusahaan.

Iya, PERUSAHAAN, jadi engga bisa kita mandiri
atau secara perseorangan melakukan import sendiri.
Hanya badan yang seperti inilah yang bisa mengurusnya.
aku sempet baca dari post baru milik pegawai Bea Cukai yang juga pencinta Make up, 

Sayangnya foto ini dari sumber nya engga bisa dibuka lagi 


Engga tau sih resmi atau engga tapi semoga saja cukup membantu. 

Peraturan ini juga ternyata baru dari ke Presidenan Jokowi, atau 2014.

Ini dengan tujuan untuk pencegahan sih, karena memang marak banget pas tahun 2014-2015 itu transisi produk Thailand dan sejenisnya membludak di Indonesia, tak terkendali. Banyak banget yang beli gitu, tujuan lainnya juga upaya penaikan agar ekonomi ga lesuh mungkin, tapi dampaknya? 

Banyak yang dirugikan juga seperti kita yang pengen import sendiri, dari debat kusirnya sih, 

GIMANA CARA IMPORT MAKE UP SENDIRI?
 Cara satu-satunya untuk Import Make Up Sendiri adalah dengan handcary, saya enggak mau berburuk sangka dengan pihak otoritas manapun ya, kaarena pasti adalah oknum bandel tapi ya, semoga lebih baik. Kebanyakan online shop memang homebasenya di Batam & Medan, karena dari sana mudah sekali melakukan carry ke Indonesianya. 




- sekian - 


Nah kalo masih belum puas, gimana misalkan produk ini untuk penelitian? 


Ada satu kasus nih, kebetulan ada temen blogger yang pernh sharing juga, karena dia di perusahaan, akhirnya ribet pake banget, karena cuma 1 barang dan ga mungkin di urus BPOMnya juga, buat penelitian bukan buat dipasarkan. Akhirnya mereka harus menghuungi pihak FDA (sejenisnya BPOM Internasional), untuk pengajuan barang tersebut agar masuk ke Indonesia. Jadi sebenarnya bisa kalau mau ngurus sampai ketingkat tersebut. Harus hubungi pihak FDA, kemudian di samakan dengan BPOM dan baru bisa disuruh izinya ke Bea Cukai.

Lalu kenapa FDA diizinkan (yang standart International) sedangkan BPOM engga?
BPOM punya tolak ukur sendiri soalnya, beberapa produk kita malah dalam tahap kurang aman di FDA, tapi kebanyakan di FDA juga menggunakan gelatin Babi yang di BPOM sangat jarang atau bisa dibilang hanya BPOM Import yang datang dengan gelatin Babi.


Next, ada yang bilang kalo dibawah $50 engga kena bea cukai?
Memang, tapi mesin dektor mereka masih mengdeteksi indikasi barang yang mengandung 
make up ataupun makanan, jadi langsung aja tanpa dibuka langsung ditolak.
Lah ko bisa tau yang ada di BPOM atau engga, nah ini saya engga tau.

Mengakunya sih di deteksi, tapi kalo sampe dibuka yaudah. Mboh.

Terus gimana kalo mau make up? Jawabnnya beli di Online Shop atau Handcary,
kalo punya sodara di Singapore, bisa dikirim ke sana karena Singapore tidak 
ada perizinan untuk ini, kebanyakan cuma senjata.

LOH KO GITU? Ko Indonesia ga kaya Singapur aja?
Hm.. mungkin karena kita belum benar-benaar bisa ataupun dianggap dewasa untuk memilih barang,
masih banyak diluar sana yang pake krim pemutih bermecury apa lagi dipercaya untuk self-import?


Akhirnya, yah, kita hanya berharap, kedepannya akan ada hal baru yang lebih baik dan dewasa dalam pengambilan keputusan kedepannya. *halah*

Sekian Terimakasih. 

Kritik, saran dan komentar monggoo~ 

Post Comment
Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...